Lebaran di Banyuwangi Sajikan Berbagai Atraksi Seni Budaya

Banyuwangi, SIBERNEWS.CO.ID – Libur Lebaran yang panjang banyak dimanfaatkan untuk berwisata. Banyuwangi, kabupaten di ujung timur Pulau Jawa bisa menjadi alternatif tempat berlibur. Kabupaten ini menawarkan berbagai keindahan alam, budaya, dan kuliner yang memikat bagi para pengunjung.

Banyuwangi telah dikenal dengan destinasi alamnya yang sangat beragam. Tidak hanya deretan pantainya yang menawan, atau Gunung Ijen yang dikenal dengan fenomena blue firenya, namun keelokan seni budayanya juga patut dinikmati.

Ada beragam atraksi seni dan budaya yang dihelat dalam sepekan Lebaran di sana. Berikut beberapa rekomendasi atraksi seni dan budaya yang dihelat saat libur lebaran di Banyuwangi.

1. Barong Ider Bumi, sebuah tradisi ritual tolak bala oleh Suku Osing di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah.

Tradisi yang sudah berlangsung sejak tahun 1800-an ini digelar setiap tanggal 2 Syawal atau hari ke-dua Idul Fitri.

BACA JUGA :  Dugaan Bangunan Milik Staff Kecamatan Tidak Berijin

Dalam ritual Barong Ider Bumi, barong diarak keliling desa mengikuti empat penjuru mata angin dengan diiringi nyanyian macapat (tembang Jawa) yang berisi doa dan pemujaan terhadap Tuhan.

Arak-arakan Barong Ider Bumi diakhiri selamatan dengan sajian kuliner khas Osing yakni Pecel Pitik.

2. Seblang Olehsari adalah ritual tolak bala yang diwarnai dengan tarian yang telah berusia ratusan tahun.

Tarian Seblang digelar di Desa Olehsari, Kecamatan Glagah ini ini biasanya dimulai 3 – 5 Syawal. Penari yang ditunjuk adalah seorang gadis yang mempunyai darah keturunan leluhur penari Seblang dan belum dalam keadaan akil baligh.

Gadis yang “terpilih” akan menari di pentas bundar mengikuti iringan musik tradisional Banyuwangi dalam kondisi “trance” dengan mata tertutup selama 7 hari berturut-turut.

Aksesoris yang digunakan penari, yaitu krincing (gelang kaki) dan omprok (hiasan kepala) dari janur, daun pisang muda, dan hiasan bunga segar.

BACA JUGA :  TRC PPA dan LAN Banyuwangi Bagikan Puluhan Tas Sekolah

3. Sendratari Meras Gandrung pada 13 April, di Taman Gandrung Terakota.

Ini merupakan pementasan kolosal yang menggambarkan prosesi perjuangan seorang penari dalam mengatasi tantangan dan ujian agar dapat “diwisuda” menjadi penari gandrung.

Pagelaran ini kian ikonik karena digelar di Taman Gandrung Terakota. Sebuah destinasi dengan panorama ratusan patung dari gandrung di hamparan sawah produktif seluas tiga hektare di lereng Gunung Ijen.

4. Puter Kayun, tradisi warga Boyolangu, Kecamatan Giri, saat memasuki hari ke sepuluh di Bulan Syawal.

Puter kayun adalah ritual menepati janji warga Boyolangu pada para leluhur yang telah berjasa membuka jalan di kawasan utara Banyuwangi. Mereka melakukan napak tilas dengan menaiki delman hias dari Boyolangu menuju Watu Dodol.

“Libur lebaran menjadi momentum penggerak perekonomian. Selain bersilaturahmi, tentunya para pemudik juga ingin berwisata dengan keluarga. Maka, Banyuwangi menyiapkan sejumlah atraksi seni yang bisa ditonton, selain destinasi wisata yang bisa dikunjungi,” kata Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, Sabtu (6/4/2024).

BACA JUGA :  Menyandang Peringkat 317 Nasional se- Indonesia, SMAN 1 Genteng Segudang Prestasi

Pada tanggal 13 April mendatang, digelar Diaspora Banyuwangi. Bupati Ipuk mengundang warga Banyuwangi perantauan yang sedang pulang kampung untuk bersilaturahmi akbar di Pendopo.

“Ini ajang untuk memperkuat silaturahmi warga Banyuwangi dari berbagai kota di Indonesia dan belahan dunia. Kami ajak kumpul, saling lepas kangen, dan kami berharap bisa saling sharing dan tukar ide bagaimana memajukan Banyuwangi. Kami ajak mereka berkontribusi untuk daerahnya,” kata Ipuk.

Selama arus mudik, sejumlah maskapai telah menambah jadwal penerbangannya ke Banyuwangi. Rute Jakarta – Banyuwangi pp setiap harinya ada 3 jadwal yakni Batik Air, Super Air Jet, dan Citilink. Sementara untuk rute Surabaya – Banyuwangi pp dilayani  Wings Air yang akan terbang setiap hari pula.(Ar)

error: Content is protected !!